Monday, June 22, 2009

Aduhai Si Futri Esha..

"Ya Allah,lambat pulak si Nia ni..."
Mengeluh futri Esha apabila melihat jam ditangannye sudah menganjak ke jam 8.00 pagi.

Sedang Futri dalam kegelisahan menunggu sahabatnya itu,kedengaran bunyi kereta menghampirinya..Tiba2 kereta tersebut berhenti berhampiran dengannya.

"Nak Ke mana?" tanya pemandu kereta tersebut yang kelihatan segak seolah-olah mahu ke tempat kerja.

Futri yang kelihatan terpinga-pinga setelah melihat tiada sesiapa pun selain dirinya di situ menjawab, "Tunggu kawan ni.." Jawab Futri lambat2..

Ya Allah apakah perasaan ini...Futri terasa bertambah gelisah tiba2.melihat lelaki segak yang menyapanya seakan2 ada isyarat sesuatu atau petanda sesuatu di sebaliknya .Dilempar jauh2 perasaan yang terbit itu.

....................

"Futri,aku tengok kau ni kurus sangat lah...kau ada masalah ke?".Nia menegur Futri apabila melihat fizikal asal Futri sudah tak seperti dahulu.

"Ke kau ada masalah dengan tunang kau?,tapi kan Futri, aku tengok kau ni kan, macam bukan tunang orang.. je tau?" sambung Nia lagi..

"Eh..kau ni..aku tak de pape masalah lah dengan dia,kau doa2kanlah kami kekal ye sehingga ke jinjang pelamin".Jawab Futri membetulkan sangkaan Nia.

"Aku sebenarnye takutla Nia.."Keluh Futri

"Kenapa?,bagitaula aku..",risau Nia.
"tapi kau kena janji tau perkara ni antara kita berdua je.."
"Sebenarnya sampai ke hari ni ,da nak masuk 5 orang da tanye aku,melamar aku,sedangkan aku rasa da ramai da tahu aku ni da bertunang..aku takutla Nia..Moga2 Allah jauhkan fitnah hati aku..,setiap kali aku terfikirkan benda ni,aku beristighfar banyak2,takut fitnah hati terbit dalam hati aku.." Luah Futri tentang masalah yang dihadapinya sejak kebelakangan ni.

"Erm,aku rasa la kan,kau kena cepat nikah la ,Futri,cakap elok2 dan bincag elok2 dengan tunang dan family kau sekali.."Nia cuba menenangkan fikiran Futri.

"Tu la,aku memang nak nikah awal,tapi moga2 Allah permudahkan,sebab tunang aku mahu sambung belajar lagi,nantila aku bincang2 balik dengan dia".jelas Futri lagi.

"Elok la tu,aku tahu kau tu ramai peminat dari sekolah lagi,jadi aku sebagai kawan dan sahabat baik kau,janganlah kau mudah senyum2 kat orang tau!! terutamanya laki2.Ingat pesanan aku ni".Tegas Nia menasihatiku..

"Yelah2..mana ade aku senyum2 kat dak2 laki",entahlah,mungkin ni salah satu ujian kat aku,aku terima seadanya.Yang penting kau doa2kanlah hati aku terjaga ye..hehe
sayang kau,Nia".Gembira hati Futri meluahkan segala masalah yang menghantui fikirannye sejak kebelakangan ini..

tiba2 terfikir di fikiran Futri tentang lamaran pemandu kereta yang menegurnya tempoh hari melalui ibunya.

Futri Beristighfar sendirian,"Ya Allah sekiranya sudah menjadi takdir dan jodohku dengan tunangku,kekalkanlah hubungan kami sehingga kami sah diijabkabul dan akhir hayat kami,dan sekiranya aku bukan tercipta untuknya,berikanlah aku petunjuk ya Allah..kerana hanya Kau lah tempat aku meminta pertolongan..AMIN..".Doa Futri di dalam hati

"mungkin dengan ujian ini ,Allah mahu menguji Aku dan petanda kasih sayangNYA kepada aku,walaupun amalanku sangat sedikit untuk membalas segala kurniaan dan Nikmat dariNYA". Termenung Futri sendirian.

Pengajaran dari cerita di atas:

-Berhati2lah dengan setiap kegembiraan yang dihadapi dalam hidup kerana kegembiraan
juga salah satu ujian Allah kepasa hambaNYA.

-Bersabarlah dengan setiap Ujian dari Allah.




1 comment:

MusafiR said...

Allahumma la sahla illa ma ja’altahu sahla, wa anta taj’alul hazna iza shi’ta sahla.